Sunday, November 30, 2014

Garuda Indonesia: Ngidam vs Pura-pura Nggak Hamil

Kepiting Tersohor

"Gimana kalau kita ketemu di Bandara Balikpapan?", ucap R, suatu malam via telepon. "Nanti abis makan makan kepiting, kita jalan-jalan dulu satu-dua hari baru balik Banjarmasin", tambahnya.

Kepiting, iya kepiting.
Seafood satu ini sudah berbulan-bulan jadi makanan idaman saya yang belum keturutan. Sebenarnya bisa saja beli di Jogja. Tapi ngga ngidam namanya kalau belum pengen yang rada aneh hehe.

Saya ngidam kepiting bukan sembarang kepiting, melainkan kepiting tersohor yang di jual di Balikpapan. Duh!. Dalam sejarah sekian bulan hamil tanpa pengen macem-macem, akhirnya di trimester kedua muncullah keinginan ini. Sayangnya, beberapa teman yang sebelumnya tugas di Balikpapan sudah pindah ke tempat lain. Jadi tidak ada yang bisa dititipi. R pernah merencanakan  untuk pulang ke Jogja dengan transit terlebih dahulu di Balikpapan. Namun berakhir sekadar rencana. Iya, setelah diperhitungkan rencana itu akan lumayan memotong waktu libur di Jogja. Jadi sayang waktu. Glek! Akhirnya air liur ini ditelan lagi deh :(.

Sadar akan keinginan istri yang belum tercapai ini maka R menyetuskan rencana di atas. Kebetulan sejak awal saya dan suami memang sudah meniatkan untuk jalan-jalan ketika usia kandungan memasuki minggu aman untuk terbang. Tanpa berpikir lama akhirnya saya menjawab, "Oke, boleh juga, makan kepiting dan jalan-jalan ke Balikpapan..yeaayyy".

Kepiting oh kepiting saya dataaangg...

***
Sesuai request R ditelepon "Naik Garuda Indonesia aja ya", maka saya mulai sibuk ngintip jadwal dan harga tiket di Garuda termasuk Garuda Balikpapan, yang menangani penerbangan dari dan ke Kalimantan Timur. 

Namun, apa mau dikata, menjelang hari keberangkatan masalah kabut asap mencuat dan ramai diberitakan. Bandara Balikpapan menjadi salah satu tempat yang terkena imbas sehingga beberapa penerbangan ditunda. Tidak mau mengambil risiko, akhirnya saya dan R mengubah rencana kami. Perjalanan Jogja - Balikpapan - Banjarmasin dicancel menjadi langsung ke Jogja - Banjarmasin. Untungnya kami belum memesan tiket ke Balikpapan sehingga tidak perlu mengurus pengancelan.

Cuma, kenyataan pahitnya adalah saya harus merelakan kembali menunda makan kepiting idaman yang tersohor seantero Indonesia itu. Huaa sakitnya tuh di sini  :( *tunjuk perut gembul*.

Tapi tenang, chan. Tidak apa-apa. Tarik napas, hembuskan..Fiuhhh
Setidaknya sebuah perjalanan lintas pulau  tetap mengobati saya yang udah 'nganggur' lama di Jogja. Maka, hari-hari berikutnya pun saya kembali semangat untuk mencari tiket pesawat ke Banjarmasin.

Suami mengingatkan lagi untuk memakai jasa Garuda Indonesia. R bilang, dia pengen saya dan si dedek nyaman selama perjalanan karena dia ngga ikut nemenin. "Siap, Boss", ucap saya. Sepertinya suami memang punya kepercayaan khusus pada maskapai satu ini. 

***

Garuda Indonesia dan Alat Deteksi Kepura-puraan ;)

 Tiket akhirnya sudah ditangan. Namun ternyata masih ada satu lagi kegundahan di hati saya. Ini adalah pengalaman pertama saya terbang dengan kondisi hamil. Saya pernah mendengar kalau wanita hamil harus punya/membawa surat keterangan khusus saat mau naik pesawat. Saya kemudian ingat seorang teman yang pernah terbang ketika hamil, dan langsung menghubunginya. 

"Kalau aku dulu ngga ngurus surat, chan. Soalnya perutku belum keliatan kayak orang hamil jadi ngga ketahuan hihi", jawabnya via chat.

Dasar! temenku ini emang kecil-kecil tapi suka iseng. Masalahnya, karena yang bertanya juga punya riwayat iseng serupa, jadi  mau ngga mau saya hampir mengikuti pengalamannya tsb. Kebetulan hal yang sama terjadi pada saya. Di usia kandungan saya waktu itu perut saya tergolong kecil. Di satu sisi senang karena masih keliatan ramping *eh*. Tapi lebih banyak sebalnya karena sering tidak mendapat fasilitas layak di area publik sesuai dengan kondisi. Akhirnya saya membiasakan diri untuk sibuk elus-elus perut atau jalan dengan perut agak dimaju-majuin.

Tiba-tiba, teman saya menambahkan "Tapi bikin aja, chan surat keterangan dokter. Kalau nanti ketahuan hamil malah ribet harus ke ngurus-ngurus di bandaranya".

Ah meskipun agak iseng ternyata dia bisa ngasih saran bijak juga. Setelah menimbang-nimbang saya pun mengikuti saran keduanya. Mengurus surat keterangan dokter untuk terbang.

***
Hari - H tiba.
Packing-an = siap. Tiket = aman. Surat dokter = sip.
Entah ada angin apa, mulai dari pagi hasrat petualangan iseng saya kumat. Tiba-tiba saya ingin selama penerbangan nanti ngga ketauan hamil alias ngikutin ulah teman saya itu. Ah, saya benar-benar ibu labil petualang.

Akhirnya saya memutuskan diri untuk 'pura-pura nggak hamil'. Sisa waktu sebelum keberangkatan saya pakai untuk mematut-matut diri di cermin sembari menyiapkan pakaian yang mendukung rencana (niat banget). Saya pakai celana kain, kaos longgar, cardigan longgar, ditambah kain cantik yang diselampirkan di badan ala-ala ibu pejabat. Niatnya buat nutupin perut sambil buat gaya..hehe. Perfect!

Sampai bandara saya segera menuju counter check-in Garuda Indonesia. Karena niat awal mau jujur kondisi hamil saya ngga pakai jasa web check-in. Soalnya wanita hamil termasuk dalam daftar yang harus check-in secara langsung. Untungnya, counter check-in Garuda Indonesia nyaman karena hampir tidak pernah ada antrian berjubel. Salah satunya karena counter check-innya ada lebih dari satu. Saya bahkan tidak perlu antri.

Ketika si mbak staf mulai melakukan pengecekan tiket saya merasa menan,g karena sepertinya 'pura-pura ngga hamil saya' berhasil. Ada kebahagiaan tersendiri dari berbuat iseng *self jewer*.

Tiba-tiba si mbak staf Garuda Indonesia bertanya "Ibu sedang hamil, ya?".

Duh kok ketauan, suara refleks dalam hati saya. Jangan-jangan Garuda punya alat deteksi kepura-puraan. Wuihh canggih juga ya. Eh, akhirnya saya baru menyadari kecerobohan saya dalam akting kali ini. Meski atribut sudah maksimal tapi saya masih refleks elus-elus perut khas ibu hamil. Yo wislah (baca: ya sudahlah), sambil senyum saya jawab "Iya, mba". Sebelum ditanya lebih lanjut saya langsung menyodorkan surat keterangan dokter untuk terbang.

Hikmahnya, surat yang sudah diurus jadi tidak sia-sia. Lagipula, jujur ya, ternyata dalam hati saya lebih girang daripada sedih karena rencana gagal. Selama ini orang sering ngga menyadari saya hamil. Tapi si mba staf tadi bisa membaca gerak gerik saya. Horaayyy.

penampakan surat keterangan dokter. foto: doc. pribadi
Sambil masih senyum-senyum girang ngga jelas saya request untuk duduk di dekat jendela, setidaknya tidak di aisle. "Iya, Bu akan saya carikan yang nyaman", jawab mba staf yang baik dan perhatian itu.
***

Pelayanan Prima untuk Ibu dan si Unyil dalam Perut, "terimakasih.." 

Setelahnya, ada kejadian menarik yang saya alami saat antri di gate menuju pesawat. Seorang ibu paruh baya dengan banyak belanjaan oleh-oleh ditangannya tiba-tiba menabrak saya dan langsung maju ke antrian di depan saya. Saya yang anti perilaku ngga antri lantas menegur "Ibu, tolong antri ya". Si ibu hanya melirik saya tapi tidak kembali ke belakang saya melainkan menyejajarkan diri dengan saya. Sebal. Tapi katanya orang hamil harus jaga emosi. Saat giliran tiket saya akan diperiksa si ibu kembali maju menyerobot ke depan saya. Olala, Bu. Sebelum saya sempat protes, staf pria yang memeriksa tiket langsung berkata "Maaf ibu, sesuai antrian, Ibu ini (menunjuk saya) lebih dulu". Ibu itu akhirnya diam selama tiket saya dicek. Rasanya senang dan lega ketika hak saya diperjuangkan. Beberapa kali saya menghadapi situasi serupa namun pihak ketiganya cenderung diam saya  tidak berani menengahi.  Kali ini berbeda, karena staf pria tsb selain turut menegakkan hak seseorang juga menggunakan bahasa yang nyaman untuk kedua belah pihak. Jadi bisa menyetop potensi debat sekaligus memberi contoh yang baik soal budaya antri.  
Terimakasih mas staf Garuda Indonesia

Baru saja sampai pintu pesawat, seorang pramugari cantik tiba-tiba bertanya "Ibu, usia kehamilannya berapa minggu?". Setelah dua kali ketauan hamil oleh staf Garuda Indonesia saya jadi yakin bahwa para stafnya dibekali ilmu khusus membaca tanda-tanda wanita hamil. Mereka punya mata-mata tajam yang bisa menelisik jauh kondisi para penumpangnya *lebay*. Pasti Garuda punya sistem yang terintegerasi sehingga data wanita hamil saat itu langsung terlaporkan ke awak kabin. Jadi sedari penyambutan pramugarinya mulai mencari-cari sang terlapor itu lewat mata elang mereka.

Setelah menjawab pertanyaan si mba pramugari (sebut saja mba P) soal usia kehamilan, dia langsung menawarkan diri untuk membawakan tas, mengantarkan sampai tempat duduk, dan membantu memasukkan tas saya ke kabin.

Tempat duduk yang dipilihkan untuk saya ternyata benar-benar nyaman. Selain sesuai request, satu deretan bangku saya dibuat kosong. Saya sempat intip ke depan, samping, dan belakang. Penumpang cukup penuh. Jadi saya boleh dong geer kalau ini memang fasilitas khusus yang disengaja. Jadi feeling saya, selama deretan kursi lain masih tersedia penumpang lain dibiarkan mengisi tempat itu dahulu.  Saya bener ngga sih, Mas, Mba?:)

Menjelang take off saya sempat rada deg-degan juga. Si dedek saat itu sedang senangnya muter-muter dan guling-guling diperut. Saya takut dia ngga nyaman atau semacamnya lantas muter-muter ngga karuan. Syukurlah, sang pilot yang juga ditunjang dengan mesin pesawat cukup cakap membawa kami terbang dengan halus dan lancar. Si dedek malah anteng sambil nikmatin pemandangan menuju tempat Bapaknya :).

melaju ke pulau seberang. foto: doc. pribadi

Penerbangan selama satu jam memang singkat, terlebih bersama Garuda Indonesia. Bahkan saya sempat berharap penerbangan ini memakan waktu 2 jam lebih karena menemukan film yang selama ini ingin ditonton - Pay it Fordward. Saya akhirnya berulang kali mengecek antara film dan fitur prakiraan waktu sampai di layar monitor. Ujungnya, film tetap tidak selesai. hehe.

Selain itu yang membuat perjalan terasa singkat tentu saja fasilitasnya, terutama makanan. Para pramugari/a-nya sibuk wara-wiri sambil memberikan snack, menawarkan permen, minuman berbagai rasa, dll. Mulut jadi ngga berhenti ngunyah.

Si mba P sendiri bolak-balik mendatangi saya untuk memastikan kenyamanan. Mulai dari menanyakan apakah saya butuh selimut,  menawarkan saya butuh apa untuk merasa nyaman, sampai meminta saya untuk duduk selonjoran. Iya, akhirnya saya duduk selonjoran sambil selimutan karena dua deret bangku di sebelah kosong. Lumayan bisa duduk leyeh-leyeh, ngga pegal. Duh, makasih ya Mba P.

Tak terasa satu jam sudah. Sang pilot pun mengumumkan persiapan landing. Ternyata langit Banjarmasin siang itu pun turut disambangi si kabut asap. Saya yang biasanya tidak punya kepanikan berlebih saat naik pesawat mulai merasakan kepanikan. Entahlah, tiba-tiba muncul begitu saja. Takut landingnya tidak mulus, takut ini, takut itu. Mungkin benar, hormon saat hamil menambah sisi sensitif dan emosional seorang wanita.

Kepanikan berangsur turun ketika awak kabin kembali menginfokan bahwa persiapan landing dalam kondisi aman meski langit berkabut asap. Syukur alhamdulillah, pesawat benar-benar tidak mengalami kendala saat landing.

sambutan asap di atas langit banjarmasin. foto: doc. pribadi
Tepat setelah mendarat dengan lancar *lagi-lagi si dedek anteng sambil gerak-gerak manis di perut*., hujan deras mengguyur kawasan bandara. Para penumpang yang tidak sabar mulai beranjak dan berdesalan untuk keluar. Mas dan mba Pramugari meminta saya untuk menunggu dahulu agar tidak ikut berdesakkan. Setelah relatif lengang, mereka membantu mengambilkan tas saya, menemani turun sambil memayungi, mengingatkan tangga yang licin, kemudian mengucapkan salam "hati-hati, Bu".

hujan yang menyapu asap. foto: doc. pribadi
Pengalaman terbang pertama kali dengan kondisi hamil ternyata membuat saya lebih memperhatikan pelayanan istimewa yang diberikan. Salut dengan stafnya yang berhasil menyadari kondisi saya sedari awal. Cukup membuat ibu satu ini insaf untuk iseng pada hal-hal yang berisiko. Dan saya sangat mengapreasiasi service excellent yang diberikan ini. Mungkin yang dilakukan staf dan awak kabin pada saya terlihat sebagai suatu kewajiban namun tidak semua bisa menjalankannya.

Buktinya adalah pengalaman yang saya alami sendiri. Beberapa waktu sesudahnya saya kembali melakukan perjalanan tetapi dengan maskapai lain. Ternyata, saat check-in saya lupa memberikan surat keterangan dokter yang sudah saya siapkan. Saya merasa surat tsb sudah dimasukkan ke dalam amplop tiket. Staf yang membantu check-in pun sepertinya tidak menyadari kehamilan saya jadi tidak bertanya. Saya baru menyadarinya setelah turun dari pesawat karena menemukan amplop surat dokter di tas. Berarti saya terbang tanpa ada yang tahu saya hamil. Untungnya sesuai keterangan dalam surat, saya saat itu dalam kondisi sehat dan boleh terbang. Bagaimana jika saya adalah ibu hamil yang sebenarnya tidak dalam kondisi sehat dan boleh terbang. Jika terjadi apa-apa dalam penerbangan tentu akan merepotkan banyak pihak.

***

Formula Lengkap Khas Garuda

Dengan pengalaman yang saya alami, rasanya memang tidak mengherankan jika tahun ini Garuda Indonesia menerima penghargaan World Airline Awards 2014 sebagai "Best Cabin Staff/Crew". Garuda selalu bisa memberikan service terbaiknya melalui fasilitas maupun para awak kabinnya. Perhatian, rasa nyaman, dan kesopanan menjadi formula lengkap yang diberikan para crewnya. Tidak salah jika sampai sekarang Garuda masih menjadi Maskapai Terbaik Indonesia.

Service excellent Garuda semakin terdukung dengan mulai gencarnya dalam  promo Tiket Pesawat Murah. Pada perjalanan ke Banjarmasin kemarin saya mendapatkan harga tiket Garuda Indonesia yang hanya lebih tinggi 100 ribu dari maskapai lain. Tambahan 100 ribu untuk fasilitas, rasa aman, serta nyaman yang diberikan, jatuhnya tetap lebih murah.

Buat yang masih antara percaya ngga percaya soal promo  Tiket Pesawat Murahnya Garuda. Ini saya kasih satu info promo dari Garuda Balikpapan yang saat ini masih berlangsung.

promo garuda balikpapan. foto: twitter.com/Garuda_BPN
Selain itu, saya sendiri suka ubyek-ubyek websitenya untuk mengecek Tiket Pesawat Murah di menu penawaran spesial yang sedang dipromosikan. Mulai dari promo terbang ke tempat-tempat tertentu, potongan khusus pemesanan jauh hari, penawaran bank, dll. Segala info terupdate dengan baik di websitenya.

menu penawaran spesial. foto: website garuda indonesia (http://garuda-indonesia.com/)

Bukan hanya itu saja, ada satu lagi program Garuda Indonesia yang menarik buat saya, yaitu Garuda Miles. Prinsipnya, kita akan mendapatkan miles setiap kali melakukan penerbangan. Pada akumulasi miles tertentu dapat ditukarkan dengan sebuah penerbangan. Penukaran ini bisa dihibahkan ke orang lain pula.

garuda miles edisi mas-mas gan. foto: doc. pribadi
Awal tahun ini saya mengganti Garuda Miles yang hilang karena pindahan.
 Eh, malah dapet yang  edisi mas-mas gan ini hihi. 

Ternyata penambahan miles ini tidak hanya didapat dari melakukan penerbangan, melainkan juga dari transaksi belanja, sewa mobil, menginap, juga perjalanan yang berhubungan dengan mitra Garuda.

Khusus untuk yang suka jalan-jalan dan menulis, ada info menarik lagi. Garuda melakukan kerja sama dengan salah satu situs perjalanan yang cukup ternama. Jadi, setiap 3 ulasan tentang hotel, tempat wisata, dan kuliner yang kita tulis di situs tsb pada bulan yang sama akan mendapat tambahan 150 miles. Saya dan R sudah mempraktekkannya. Lumayan kan?. Apalagi ulasannya tidak terbatas pada tempat-tempat jauh atau mahal, tetapi juga di sekitar kita.

 *** 
Terimakasih untuk pelayanan prima dalam mengantarkan saya dan si dedek dalam perut ke Pulau tempat Bapaknya berada. Semoga saja bisa kembali mengantarkan saya ke Balikpapan untuk menyicip si kepiting tersohor itu ;)) *sampai sekarang masih ngidam*.

Saran saya untuk bumil-bumi lainnya, "Ngga perlu pura-pura ngga hamil kalau naik Garuda" :)


Salam Terbang, 



Kachan

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Sumber:
- http://www.beritasatu.com/ekonomi/196940-garuda-kembali-raih-penghargaan-skytrax.html
- https://www.garuda-indonesia.com/id/id/special-offers/index.page?

Sunday, November 23, 2014

Warung Kopi Sidomuncul Hotel Tentrem Yogyakarta

Warung Kopi Sidomuncul Hotel Tentrem Yogyakarta, kira-kira apa yang terbayang di pikiran? 

Saat saya mendengar nama tempat ini langsung kepikiran warung kopi yang jual jamu-jamuan. Nama Sidomuncul dibenak saya sudah tertanam sebagai perusahaan penghasil jamu. Lantas kenapa ya namanya  'warung kopi' ? Apakah sekarang ada jamu rasa kopi. Menarik jika memang demikian :)

Sayangnya, kopi dan jamu adalah dua hal yang harus dihindari oleh saya sekarang, ibu hamil. 
Jadi awalnya saya ragu untuk ikut 'kopdar cantik' ke warung kopi ini. Membayangkan di sana saya cuma akan ngeces. Namun, seorang teman meyakinkan saya bahwa di sana tidak hanya menjual kopi dan jamu, tetapi juga ada teh, dan beraneka minuman lain serta cemilan

Dan bisa ditebak? Yup, akhirnya saya berangkat hehe.
***
Sesuai dengan yang disebutkan di atas, lokasi warung kopi sidomuncul ini berada di Hotel Tentrem. Ah, saya masih ingat pembangunan hotel ini dilakukan sepanjang masa akhir kuliah saya. Sedari awal proses pembangunan, kesan 'megah' memang sudah sangat tampak bagi yang melihatnya. Tidak mengherankan setelah pembangunan selesai hotel ini menjadi salah satu bintang limanya Hotel Yogyakarta. Yang belum tau, ini alamatnya:

Hotel Tentrem
Jl. AM Sangaji No. 72 A Yogyakarta 55233
Phone : +62 274 641 5555
Fax : +62 274 641 5588
rintik hujan menyambut
Sampai di sana saya disambut dengan hujan rintik-rintik dan senyum keramahan para staf hotel. Saking ramahnya sampai ada suara seorang staf wanita yang memanggil saya, "Ka..". 
Saya agak kaget. Masa iya mau ke warung kopi aja disambut dengan semacam protokoler, sampai stafnya mencari tahu siapa tamunya sebelum dia datang, pikir saya dalam hati. Sebelum saya sempat membalas sapaan staf wanita tersebut, saya kembali kaget lagi ketika bertatapan dengannya. Ternyataaaa eh ternyataa dia adalah teman dekat saya waktu SMP duluuuuu kalaaaaa di Batavia *heboh*. Dan sudah lamaa sekali kami ngga bertemu karena saling kehilangan jejak. Mendadakt terjadilah nostalgia masa muda. 

Saya percaya, tidak ada yang kebetulan. Pasti sore itu salah satu hal yang membuat saya harus main ke warung kopi karena tertakdir untuk bertemu dengannya. Namanya N (dirahasiakan biar misterius).
Bertemu sahabat, rintik hujan sore jadi semakin hangat :)
***
Setelah kisah nostalgia singkat, N harus kembali ke tugasnya, akhirnya saya pun kembali ke tujuan awal, yaitu untuk minum-minum dan nyenack cantik.

Nah, Warung Kopi Sidomuncul berada di bagian lantai dasar Hotel Tentrem, tepatnya di balcony. Penataannya mengambil konsep outdoor dengan bangku-bangku kayu dan payung-payung berwarna marun. Lebih terkesan cafe daripada image warung. Suasananya asik banget buat nongkrong.  



Selain itu, view utamanya menghadap ke kolam renang. Seger. Saya yang sudah lama ngga berenang jadi langsung pengen nyemplung.



Dari Pak Supardan, Departement Head yang sore itu ikut nongkrong, saya jadi tahu bahwa warung ini memang salah satu line bisnis dari Sidomuncul. Tetapi tidak ada kopi rasa jamu seperti yang saya bayangkan sebelumnya hehe. Yang ada di sini minuman dari jamu. Namun, minuman ini bukan dibuat dari jamu kemasan Sidomuncul melainkan dibuat sendiri dengan racikan khusus untuk dijual di warung kopi ini. Beberapa di antaranya ada seger alang, ijo royo-royo, dan alang tugu.

Selain jamu, untuk minumannya sendiri didominasi oleh kopi dan teh. 
Untuk kopi, unggulannya adalah kopi luwak. Penyajiannya disiapkan dengan Syphon, yaitu alat untuk mendidihkan kopi. Saya sempat melihat atraksi mas barista saat menyiapkan kopi luwak dengan syphon. 
Jadi, tabung bagian bawah diisi air sedangkan  tabung atas diisi kopi luwak, lalu dipanaskan. Nanti air di bawah akan menguap naik bercampur dengan kopi. Setelah beberapa lama, air yang di tabung atas akan turun kembali, dan menyisakan ampas kopi di tabung atas. Air di tabung bawah itulah yang menjadi racikan kopi luwak siap saji.

Menu kopi lainnya ada Cappuccino, Coffee Latte, Black Coffee. Dan yang unik, ada kopi Urip Ayem, Sugeng Tentrem,  dan Berkah Pangestu. 
coffee latte
Soal kopi jelas saya skip menyobanya. 
Sayapun sibuk memilih menu teh yang ternyata ngga kalah banyak. Mulai dari menu teh dengan nama asing sampai nama pribumi. Jadi bingung sendiri. Katanya sih teh andalannya adalah Jahe Gendeng racikan dari tea, ginger, carnation sweet, dan low fat milk. Tetapi saya tidak memilihnya. 

Mata saya terlanjur tertarik dengan menu minuman lain berbau tokoh pewayangan yang sedang happening di pertelevisian Indonesia hehe. Ada rama sinta, candra kirana, kumbokarno, srikandi. Saya akhirnya memesan candra kirana. Namanya mengingatkan saya akan kisah kecantikan Putri Candra Kirana *elus2 perut* :). Selain itu karena komposisinya pun bikin penasaran: rosella, carnation sweet, fresh milk, dan tea. 
candra kirana


Candra kirana ini rasanya mirip teh tarik, dengan rasa teh agak sepat. Tidak terlalu manis, pas. Tehnya sangat terasa namun tidak terlalu keras. Cocok di lidah saya. Apalagi disajikan dengan hangat. Pas di kala suasana dingin mendung seperti ini. Namun buat yang tidak suka hangat/panas, bisa juga request untuk disajikan dingin.


 Kalau untuk cemilannya saya menyicipi ayam goreng gurih, tape 'gulung' coklat keju, dan roti sosis. Karena perut masih mengaduh, saya pesan lagi martabak ayam. Wah enaaaak bangeet, langsung jadi cemilan favorit saya. Ayamnya banyak dan terasa, bumbunya pas, dan yang penting martabaknya tidak berminyak :)
ayam goreng gurih
roti sosis
tape 'gulung' coklat keju

martabak ayam enaaaak :)
Meski berada di Hotel bintang lima, harga makanan dan minuman di sini masih terjangkau. Menurut pihak warung kopi, hal ini memang di sengaja. Semenjak di buka pada Maret 2014, Warung Kopi Sidomuncul ini memang ingin mengambil sasaran mahasiswa, selain tamu hotel tentunya. Makanya harga-harganya terbilang masih sama dengan cafe-cafe kuliner di Yogyakarta.  Untuk harga minuman umumnya berkisar 20-30 ribuan, paling mahal kopi luwak 85 ribu. Sedangkan untuk harga cemilannya mulai dari 20 - 25 ribu.
***
Kelebihan Warung Kopi Sidomuncul adalah menu-menu minumannya yang beraneka rasa namun masih ramah di kantong. Suasananya nyaman untuk nongkrong, obrol-obrol atau pun merenung. Ditambah lagi wifinya supercepat (saya udah nyoba), cocok banget buat posting blog #eh. Dan, meski letaknya outdoor, pengunjung tidak perlu khawatir jika hujan melanda karena dengan sigap akan dialihkan ke ruangan resto eboni di bagian dalam yang tidak kalah nyaman pula. 

Mungkin satu catatan saja, karena saya suka makan, buat saya menu cemilannya masih terlalu sedikit hehe. Ditambah lagi dong hehe. Itu saja. 
 ***

Saat melangkah kaki keluar saya sempat memoto 2 bajaj yang mejeng di sudut dekat pintu. Ada yang ingat ini bajaj apa? Ini saksi sejarah yang baru-baru ini terjadi. Hayo siapa yang ingat?

Kalau penasaran, sama menu dan bajajnya, monggo mampir :)

Salam Kuliner, 


Kachan

Tuesday, September 30, 2014

duadua 2014 #2

Terimakasih semuanya, 
untuk yang pertama dan kedua di tahun ini  :)

Untuk R + dedek yang suka goyang-goyang, terimakasih untuk kejutan yang berhasil separuh, dan semoga pemutarnya tidak harus menunggu tahun depan ya. hihi

Untuk semua teman & sahabat, di dekat dan yang terpisah jarak, terimakasih untuk doa dan ucapan. Berkah selalu untuk kalian semua.

cool things from lovely people :)

Ah, September really completes my happiness,
Love


Kachan

Sunday, September 21, 2014

Ada Manuk Londo di Jogja





Komplek Grand Cupuwatu
Jl. Solo Km. 11,8 Kalasan, Yogyakarta (daerah Kalasan)

Telp: (0274) 446 9261
                  446 9262
Fax: (0274) 446 9261

www.cupuwaturesto.com 
buka: 10.00 - 22.00 WIB

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Apa yang ada dipikiran ketika mendengar kata 'londo'? 
Kalau saya, yang  langsung ada dipikiran adalah orang londo, sebutan kita untuk orang bule.  Hidung mancung, tinggi, besar, pirang, mata berwarna. Pokoke mesti ganteng or ayu.



Nah gimana kalau yang londo itu manuk. Iya, manuk maksudnya burung. Jadi burung bule gitu? Apakah juga berwujud ganteng or ayu?
Kira-kira kayak gini ini wujudnya.

manuk londo

Terus kenapa disebut manuk londo? Ternyata karena disesuaikan dengan asal muasal dari burung ini yang merupakan asli dari belahan bumi Eropa, tepatnya Perancis.


Nah, kabar gembiranya...hari ini saya dan suami saya R berkesempatan untuk melihat langsung si manuk londo atau yang biasa disebut malon ini. Bukan hanya melihat langsung dong, melainkan juga memakannya.*nyaam*.


Buat yang belum tahu, tempat saya dan R mencicipi malon ini adalah salah satu restoran di Yogyakarta, Cupuwatu Resto. Letaknya di daerah kalasan jalan Jogja-Solo. Jadi malon ini merupakan menu spesial dan khas dari resto ini. Benar-benar khas karena bisa dibilang Cupuwatu Resto adalah pionirnya. Mereka mendatangkan langsung malon ini dari Perancis dan kemudian mengembangbiakannya sendiri khusus untuk memenuhi kebutuhan resto.

Ada beragam menu yang ditawarkan di Cupuwatu Resto ini. Tentu saja menu malon mendominasi. Hari ini saya memesan Malon ala Peking dan Es Teler Cupuwatu. Sedangkan R memesan Malon Bumbu Kuning dan Es Campur Tape Ijo. 

Rasa Malon ala Peking sangat khas peking (iyalah). Rasanya gurih tapi tidak kering dengan sambal pedas dan manis. Enyak. Terlebih biasanya untuk daging burung yang tidak dimasak kering bagian dalamnya kurang berasa bumbu. Tapi bumbu malon peking ini terasa sampai daging dalamnya. Enyaak. Sedangkan untuk rasa Malon Bumbu Kuning sangat gurih dan renyah sampai dalam Enak. Ditambah sambal bawangnya sangat pas di lidah (icip punya suami). Untuk minumannya, es campur tape ijo berisi tape ijo, tape, nangka dan buah chery dengan rasa santan yang kental. Es teler cupuwatu rasanya lebih ringan karena tanpa santan, di dalamnya ada agar-agar, alpokat, kelapa muda, durian, dan cheru. Untuk yang tidak suka durian, bisa request saat memesan :)

Pertama kali dihidangkan, saya sempat merasa takut tidak habis karena ukuran malon memang cukup besar. Yah namanya juga ukuran bule. Eh nyatanya, habis juga, bahkan sampai sempat nggogroti balunge (duh, jawa-nya keluar). Laper apa doyan ya. 

malon bumbu kuning
es campur tape ijo
malon ala peking

es teler cupuwatu
Selain menu tersebut masih banyak varian menu malon lainnya. Harga semua menu malon sama yaitu Rp 27.500,-. Mau tau varian menu malon lainnya, ini nih :

Ada malon BBQ, katanya ini salah satu menu favorit. Rasa bumbu madu maknyus dengan saus BBQ yang mantap. Besok kalau kesini lagi saya mau nyoba yang ini ah.
malon BBQ
 Buat yang suka manis gurih, ada menu malon bakar klaten. Rasa khas tradisional, dihidangkan dengan sambel matang.
malon bakar klaten
Ada lagi menu gudeg malon. Biasanya lauk teman gudeg itu daging ayam/bebek, nah ini diganti malon.Boleh dicoba lho.
gudeg malon
Daaaan, buat para pencinta pedaaaaaaaaaaass ini adalah menu untukmu, malon halilintar. Sebenarnya kemarin saya juga pengen memesan ini, tapi langsung ingat dedek bayi di dalam perut. Takut kepedesan. 
Liat aja wujud penampakkannya yang dipenuhi sambal, menggoda *cess, ngiler*.
malon halilintar
Buat penikmat kuliner yang agak takut sama kolesterol, bisa sedikit tenang. Jadi kolesterol di malon ini lebih rendah dibandingkan bebek. Dan ini sudah berdasarkan hasil penelitian di Laboratorium Pangan Hadil Ternak, Fakultas Peternakan UGM.  

Oh ya, selain menu-menu malon ini Cupuwatu Resto juga menyediakan banyak menu lain, beberapa di antaranya yang sempat saya foto adalah ini. Sedangkan menu lainnya bisa dicek disini. Masih banyak dan beragam.

nasi wiwit
nasi kebuli
Bukan hanya makanannya yang khas dan yummy, Cupuwatu Resto juga memiliki tempat yang cozy dan nyaman. Dengan 2 tingkat, bangunan resto ini cukup luas dan besar. Tak mengherankan jika resto ini tidak hanya menyediakan tempat makan, namun juga ruang meeting yang cukup luas. Fasilitas di sini pun cukup nyaman, ada mushola, area parkir, free wifi, dan juga ATM.Satu hal lagi yang penting, kamar mandinya bersih. Jempol.




" Masakannya enak, tempatnya nyaman"

Tak mengherankan jika malon dari Cupuwatu Resto ini mulai menjadi kuliner Jogja yang dicari para penikmat makanan. Bahkan mungkin ke depannya malon menjadi salah satu kuliner khas Yogyakarta.

Buat yang penasaran, monggo mampir. Yang di luar kota? Yuk sempatkan untuk singgah jika ke kota ini  dan nikmatilah menu-menu andalan di Cupuwatu Resto Tempat Kuliner Khas Jogja :)






Kachan 

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
http://cupuwaturesto.com/